Ucapkan Selamat Tinggal Untuk Premium?

Ilustrasi RIP Premium (sumber gambar: ragamberitadotcom.wordpress.com)
Ilustrasi RIP Premium (sumber gambar: ragamberitadotcom.wordpress.com)

Beberapa waktu lalu OTOnews sempat berbincang dengan operator SPBU daerah Klaten, tepatnya dekat pabrik gula Gondang. Sore itu, kebetulan SPBU-nya sepi, jadi, OTOnews punya waktu untuk sejenak ngobrol dengan operator.
“Pak, apa bener Premium tidak akan dijual lagi di pom?” pertanyaan ini didasari dari info yang banyak beredar di dunia maya, yang mengisyaratkan bahwa Premium akan menghilang dari peredaran. “Iya mas, supply Premium dikurangi,” jawab operator dengan nada ramah. “Kemungkinan premium cuma sampe akhir tahun,” tambahnya.

Itu sekedar isu atau sudah resmi pak?” OTOnews penasaran. “Sudah ada surat edaran dari Pertamina dan Migas kok, Mas,” tegas beliau. Meskipun OTOnews tidak melihat langsung bagaimana isi surat edaran/himbauan pembatasan atau penghentian supply Premium dari Pertamina, namun tanda-tanda kepunahan Premium sudah lama terbaca.
Tanda-Tanda Kepunahan Premium
Salah satu tanda awal punahnya Premium adalah dengan lahirnya Pertalite tahun lalu. Dikabarkan, Pertalite hadir untuk memberi pilihan bahan bakar untuk masyarakat. Namun, seiring berjalannya waktu, disinyalir, Pertalite hadir untuk menggantikan Premium. Hal ini diperkuat dengan pernyataan rekomendasi Tim Reformasi Tata Kelola Migas, yaitu Premium dihapus dalam 2 tahun sejak awal 2015 (sumber). Artinya, tahun 2017 nanti, SPBU tak lagi menjual premium.

Saat ini, sebagian besar SPBU sudah menjual Pertalite, ancang-ancang larinya Pertamina meninggalkan Premium semakin jelas. Hasil pengamatan di berbagai SPBU kawasan Yogyakarta dan Klaten, tulisan huruf kapital PREMIUM di atas unit dispenser BBM hanya samar-samar terlihat, ditutup dengan tulisan PERTALITE. Tak hanya SPBU, pedagang eceran pun sudah jarang yang menjual Premium, ganti Pertalite. Ditambah lagi banyaknya media yang memberitakan dibatasinya supply Premium. Fakta-fakta tersebut menjadi tanda-tanda meyakinkan tentang kepunahan Premium dari peredaran.

Larangan Keras Pembelian Premium dengan Jerigen
Masih berdasarkan obrolan dengan operator SPBU di kawasan Klaten pada Rabu (31/8/2016) kemarin, “Pom juga sudah dilarang menjual Premium dengan jerigen, Mas. itu sudah ada spanduk larangan menjual Premium pake jerigen,” kata operator sembari menunjuk arah spanduk di halaman depan SPBU.

Sebelumnya, memang masih banyak SPBU melayani pembelian Premium dengan jerigen untuk para penjual Premium eceran. Meskipun ada peraturan yang melarang, tapi tetap saja ada yang bisa membeli Premium dengan jerigen. Namun, sepertinya saat ini peraturan tersebut diperketat. Salah satu buktinya, di daerah Karanganyar Jawa Tengah, peraturan larangan pembelian Premium dengan jerigen diawasi oleh kepolisian setempat. Polisi ikut berjaga mengawasi pembelian ‘sisa-sisa’ Premium di SPBU (sumber).
Pedagang Bensin Eceran Beralih Ke Pertalite

Pedagang eceran menjual pertalite
Pedagang eceran menjual pertalite

Dampaknya, penjual bensin eceran beralih ke pertalite. Berdasarkan pengamatan, botol kaca bening wadah bensin milik pedagang eceran di pinggir jalan raya Jogja dan Klaten (tempat tinggal admin OTOnews), sudah tak lagi berwarna kuning (Premium), sebagian besar berubah jadi warna biru (Pertalite). Namun, masih ada penjual yang punya stok botol kuning (Premium). Mungkin mereka membeli Premium di SPBU dengan mobil, memenuhi tangki bensin mobil, atau pembelian berulang menggunakan sepeda motor.

Transisi Premium Ke Pertalite Dari Sudut Pandang Teknologi
Premium RON 88 merupakan bahan bakar dengan kualitas terendah untuk kelas gasoline. Bahan bakar RON 88 sudah ditinggalkan oleh banyak negara, dengan pertimbangan polusi lingkungan dan teknologi otomotif. Dengan hilangnya Premium RON 88, maka besar kemungkinan, masyarakat akan beralih ke Pertalite, yang harganya hanya selisih beberapa ratus rupiah. Dibanding Pertamax, apalagi Pertamax Plus atau Turbo, yang harganya jauh lebih mahal daripada Premium.

Dari aspek teknologi, khususnya teknologi otomotif, transisi ini adalah sebuah kemajuan. Ya kemajuan. Sebab, Pertalite dengan RON 90, berdampak lebih baik untuk proses pembakaran mesin, yang selanjutnya berpengaruh pada performa kendaraan dan komponen utama mesin. Selain itu, kandungan polutan dari gas buang sisa pembakarannya pun dipercaya lebih baik daripada pembakaran Premium.

So, bersiaplah untuk era bahan bakar yang lebih baik daripada premium.

artikel terkait: Jangan Latah Menggunakan Pertamax Turbo

(Artikel ini sebelumnya telah admin OTOnews posting di kompasiana.com)

Facebook Comments
Sobat OTONEWS, Jangan lupa untuk share dan comment ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *